Sufi, Berdoa dan Berdzikir Dengan Untaian Sajak dan Syair-Syair

Sufi, Berdoa dan Berdzikir Dengan Untaian Sajak dan Syair-Syair

Al-Qur`ân merupakan kitab hidayah (petunjuk) menuju kebaikan dan keselamatan bagi manusia di dunia dan akhirat. Melalui petunjuknya, hamba-hamba Allâh Ta’âla yang dinaungi taufik-Nya memperoleh hidayah menuju jalan terbaik dalam setiap segi kehidupan, dalam soal keyakinan (aqidah), ibadah dan akhlak.

Maka, siapa saja yang bertamassuk (komitmen) dengannya, niscaya akan mendapat petunjuk dan orang yang berjalan di atas niscaya beruntung. Sebab, ia merupakan pintu hidayah paling besar dan jalan keselamatan paling agung. Allâh Ta’âla berfirman:

Sesungguhnya al-Qur`ân ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus dan memberi kabar gembira kepada orang-orang Mukmin yang mengerjakan amal saleh bahwa bagi mereka ada pahala yang besar (QS. a-Isrâ/17:9)

Demikian juga, petunjuk Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam dalam hadits-haditsnya, sangat penting bagi umat. Sebab melalui hadits-haditsnya yang juga wahyu dari Allâh Ta’âla , beliau shallallâhu ‘alaihi wasallam menjabarkan ayat-ayat al-Qur`ân, menjelaskan dan menerangkannya. Juga membawa hukum tersendiri yang tidak disinggung oleh al-Qur`ân. Dalam ucapan-ucapannya yang mulia, beliau dianugerahi Allâh Ta’âla dengan jawâmi’ul kalim, perkataan-perkataan padat lagi ringkas, namun memuat makna yang luas lagi dalam.

Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam bersabda:

بُعِثْتُ بِجَوَامِعِ الْكَلِمِ

Aku diutus dengan jawâmi’ul kalim (HR. al-Bukhâri dan Muslim)

Apabila hal ini telah terpahami, maka menjadi kewajiban seorang Muslim untuk mengetahui dan menyadari betapa pentingnya doa-doa yang bersumber dari al-Qur`ân dan Hadits-hadits Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam . Dan dalam doa-doa tersebut – tidak diragukan lagi- mengandung segala kunci pembuka kebaikan dan penutupnya, dalam permulaan dan akhirnya, secara lahir dan batinnya. Ditambah dengan adanya keindahan, kesempurnaan dan kerapian teks-teksnya. Juga akan mendatangkan perwujudan cita-cita yang tinggi dan tujuan-tujuan yang agung, serta kebaikan yang sempurna di duna dan akhierat. Dan ingat, karena bersumber dari wahyu, maka akan terjaga dari kekeliruan, kesalahan dan penyelewengan. Allâh Ta’âla telah memilihkan bagi Nabi-Nya doa-doa terbaik, ringkas, dan memenuhi segala hajat manusia.

Keutamaan dzikir dari al-Qur`ân dan Hadits shahih
“Yang diperintahkan bagi seorang Muslim adalah berdzikir kepada Allâh Ta’âla sesuai dengan apa yang disyariatkan agama dan berdoa kepada Allâh Ta’âla dengan doa-doa ma`tsur yang datang dari al-Qur`ân dan Sunnah Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam yang shahih. Karena itu, wajib atas seorang Muslim mengikuti (ittibâ’) apa yang telah disyariatkan Allâh Ta’âla dan apa yang telah dicontohkan Nabi-Nya”. [1]

Dzikir dan wirid dari Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam sudah dapat dipastikan jauh lebih afdhol dan lebih bermanfaat daripada wirid produk manusia biasa, senantiasa bebas dari pelanggaran tauhid, pasti berbahasa baik, fasih dan benar, dan memenuhi hajat hidup manusia, di dunia dan akherat.

Karenanya, Ulama Islam mempunyai perhatian untuk senantiasa mengaitkan umat dengan doa dan wirid dari al-Qur`ân dan Hadits, lantaran kandungannya yang sempurna, terjaga dari kesalahan dan bebas dari kekeliruan.

Imam al-Qurthubi rahimahullâh mengatakan, ” Menjadi kewajiban orang untuk menggunakan doa dari Kitâbullâh dan Hadits yang shahih, dan meninggalkan selain itu. Ia tidak boleh mengatakan, “Saya pilih wirid ini saja (yang berasal dari si A). sebab Allâh Ta’âla telah memilihkan bagi nabi dan para wali-Nya dan mengajarkan kepada mereka bagaimana saat berdoa”. [2]

Tentang keutamaan doa dan wirid dari Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam yang diajarkan Allâh Ta’âla kepadanya, Qâdhi ‘Iyâdh rahimahullâh berkata, “…Terkumpul padanya (doa beliau) tiga unsur (penting): pengetahuan (yang benar) tentang tauhid, pengetahuan (yang benar) tentang bahasa Arab, dan niat baik untuk mencurahkan segala kebaikan terhadap umat. Maka, tidak sepantasnya seseorang berpaling dari doa Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam . Sebagian orang telah terperdaya oleh setan dalam masalah ini, setan telah menghimpun bagi mereka sekumpulan orang jelek yang membuat-buat doa (dan dzikir tertentu) bagi mereka, (akibatnya) mereka ini sibuk dengannya sehingga melupakan mengikuti (doa dan wirid) Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam (dalam berdoa)”. [3]

Simak komentar Imam Mâlik rahimahullâh terhadap orang yang berdoa kepada Allâh Ta’ala dengan lafazh ‘ Ya Sayyidi (wahai Dzat Yang menguasaiku)’: “(Hendaknya) ia berkata, ‘Ya Rabbi’ sebagaimana yang diucapkan para nabi dalam doa-doa mereka”.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullâh mengatakan, “Seharusnya manusia berdoa dengan doa-doa yang disyariatkan yang datang dari al-Qur`ân dan Sunnah (Hadits). Sesungguhnya doa-doa itu (yang bersumber dari keduanya) tidak diragukan lagi tentang keutamaan dan kebaikannya, dan itu merupakan jalan yang lurus, jalan orang-orang yang telah diberi kenikmatan oleh Allâh Ta’âla dari kalangan para nabi, shiddiqin (para pecinta kebenaran), syuhâdâ (orang-orang yang mati syahid) dan kaum shalihin. Dan mereka itulah teman yang sebaik-baiknya”. [4]

“Perhatikanlah – semoga Allâh Ta’âla melindungimu- bagaimana para Ulama itu ingin (selalu) mengaitkan manusia dengan doa-doa para nabi, dan doa dari al-Qur`ân serta doa-doa yang ma’tsur dari Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam . Sesungguhnya, itulah doa yang paling pantas untuk diucapkan dan yang paling utama untuk digunakan (dalam berdoa). Dan barang siapa berdoa dengannya, ia berada di atas jalan yang lurus, jalan yang aman, aman dari ketergelinciran, dan ia akan meraih setiap kebaikan dan keutamaan di dunia dan akherat”. [5]

Salah satu contoh produk dzikir berformat syair
إِلَهِيْ لَسْتُ لِلْفِرْدَوْسِ أَهْلًا – وَلاَ أَْقْوَى عَلَى نَارِ الْجَحِيْمِ
فَهَبْ لِيْ تَوْبَةً وَاغْفِرْ ذُنُوْبِيْ- فَإِنَّكَ غَافِرُ الذَّنْبِ الْعَظِيْمِ

Wahai Ilahku, aku tak pantas mendapatkan (surga) Firdaus,
Akan tetapi , aku pun tidak kuasa menahan panasnya neraka Jahim
Maka anugerahilah aku taubat dan ampuni dosa-dosaku,
Sesungguhnya Engkau Maha Mengampuni dosa-dosa besar

Sebagian orang memang sudah terbiasa mendengarkan, menghafal dan kemudian mengamalkan bacaan-bacaan sajak dan syair-syair tersebut sebagai wirid atau membacanya pada momen-momen tertentu. Sudah tentu, dengan mengharap pahala dan ganjaran dari Allâh Ta’âla , menggapai surga dan selamat dari neraka. Bisakah ini diterima?

Masih banyak contoh lain, seperti syair-syair yang dibaca sebelum adzan, syair-syair yang memuat asmaul husna, termasuk yang termuat dalam buku-buku yang dibaca dalam memperingati kelahiran Nabi Muhammad shallallâhu ‘alaihi wasallam , dan syair-syair lainnya yang biasa dilantunkan.

Sumber ajaran ini
Bila mencermati teks ‘dzikir’ di atas, dua untai bait syair tersebut cukup (sangat) populer di (sebagian) masyarakat. Dilantunkan jamaah sholat Jum’at dengan panduan imam masjid sebagai bagian tak terpisahkan dari dzikir-dzikir bakda shalat Jum’at. Dua bait syair ini hanya sekedar contoh yang dipraktekkan di lapangan, dipilih lantaran dilantunkan pada hari yang mulia, hari Jum’at, dan di tempat yang mulia, masjid, dan mengiringi dzikir bakda sholat Jum’at, disertai harapan diwafatkan dalam keislaman. Tak habis pikir, mengapa disertakan dalam ibadah sholat Jum’at.

Siapapun yang menyusunnya, tidak sepantasnya menjadi pelengkap dzikir usai shalat Jum’at. Memang membaca syair bukan perkara terlarang dalam syariat. Dahulu, seorang Sahabat pernah melontarkan syair di dalam masjid dan Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam mengetahuinya tanpa menegur. Akan tetapi, apakah Sahabat itu melantunkannya dalam rangka secara khusus untuk berdzikir dan beribadah? Jawabannya, jelas tidak. Mengapa dua bait syair di atas senantiasa dibaca seolah-oleh hukumnya syar’i dan sangat ditekankan?. Anggap saja dzikir dengan produk syair boleh, mengapa bukan syair yang lain, apakah tidak ada syair yang lebih baik darinya?.
Hukum berdzikir dengan syair-syair produk manusia akan menjadi jelas dengan melihat sejarah. Ternyata, praktek ajaran ini, beribadah dengan membaca syair dan melagukannya, baru muncul pada akhir abad 2 H. Diusung oleh kaum zanaqiqoh ke tengah kaum Muslimin di Baghdad dengan nama taghbîr. Pada asalnya, bersumber dari cara ibadah kaum Nasrani lewat para pemuka agama mereka yang berkuasa penuh dalam mensyariatkan apa saja sesuai dengan keinginan dan hawa nafsu pribadi mereka.

Lebih buruk lagi, fakta lain menyatakan bahwa ritual semacam ini sudah dilakukan oleh bangsa Yunani kuno yang jelas beridiologi paganisme (syirik) sebelum diutusnya Nabi Isa ‘alaihis salâm . Dahulu, mereka melantunkan dan mendendangkan ilyâdzah (kumpulan syair yang berjumlah 16 ribu bait) untuk Homerus untuk keperluan dzikir dan ruqyah.
Dengan demikian, gaya dzikir yang biasa dilantunkan kalangan Sufi ini bersumber dari kaum zindiq, yang mengadopsinya dari Nasrani, dan sebelumnya telah dilakukan kaum watsani (paganis Yunani). Jadi, pembaca tahu apa yang harus dilakukan.

Efek buruk dzikir dan doa model syair
Dzikir model syair yang dilagukan dengan nada tertentu jelas bukan berasal dari petunjuk Nabi Muhammad shallallâhu ‘alaihi wasallam , utusan Allâh Ta’âla yang membawa risalah yang sempurna. Maka, membiasakannya sebagai bentuk ibadah untuk mendekatkan diri kepada Allâh Ta’âla bukan termasuk cara-cara yang tepat. Justru akan membuat orang jauh dari Allâh Ta’âla dan ajaran Nabi Muhammad yang ma’shum, disadari atau tidak. Dan ini merupakan perbuatan istibdâlul adnâ billadzi huwa khair (mengambil yang lebih rendah untuk mengganti yang lebih baik). Maksudnya, lebih perhatian dengan syair-syair yang jelas merupakan produk manusia biasa, sehebat apapun ilmunya, daripada membaca dzikir-dzikir dan wirid-wirid yang telah diajarkan Nabi Muhammad shallallâhu ‘alaihi wasallam . Akibatnya, cepat atau lambat, dzikir dan wirid ajaran Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam akan menjadi mahjûr (terlupakan, terbengkalai). Ini adalah dampak logis dari praktek ibadah tanpa panduan dari Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam , yaitu terbengkalainya petunjuk Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam yang berkaitan dengannya secara khusus.

Selain itu, bentuk doa yang berisi syair-syair dan dibaca dengan lantunan nada tertentu, dengan meninggalkan doa dan wirid yang disyariatkan merupakan perbuatan i’tidâ (melampaui batas dalam berdoa) yang dilarang oleh Allâh Ta’âla .[6]
Dan jangan lupakan, sisi manusiawi penyusun doa, dzikir dan wirid yang berbentuk syair. Karena seorang manusia biasa, tentu tidak ada jaminan bebas dari kesalahan, sekali lagi, sehebat dan sedalam apapun ilmunya.[7] Baik itu sekedar kesalahan dalam susunan bahasa Arab dengan bahasa yang kurang fasih atau rangkaiannya biasa-biasa saja, bertentangan dengan etika kesopanan, adanya kandungan tawasul yang bid’ah, atau kesalahan fatal yang menjurus pada pelanggaran aqidah Islam yang bertumpu pada pengesaan Allâh Ta’âla dalam peribadahan dan pengagungan. Dan fakta membuktikan pelanggaran syair-syair tersebut terhadap aqidah Islam memang ada!!!. [8]

Perkataan-perkataan yang berbentuk syair yang dibaca dengan nada tertentu sebenarnya hanya akan membawa pelantunnya menuju dunia ‘nyayian’. Apalagi sebagian wirid berbentuk syair ini dilantunkan dengan mengikuti ritme lagu (pop) tertentu. Belakangan, ada penyayi dan grup musik yang mengadopsinya sebagai lirik lagu yang mereka dendangkan. Tentu ini aneh, sebuah ibadah yang dibarengi dengan satu perkara yang jelas melalaikan hati dari dzikrullâh (baca:musik). Ya, ini salah satu bentuk kebatilan berbalut kebatilan yang lain, namun dipandang sebagai bentuk ibadah yang mendatangkan kebaikan (!?)

Maka, tak heran bila Syaikh Bakr Abu Zaid rahimahullâh mengatakan, “Termasuk perkara baru dalam agama yang harus ditolak, yaitu beribadah dengan membaca syair-syair baik dalam berdoa maupun dzikir, baik dilakukan sendiri maupun berjamaah”.

Ulama pun sudah mengingkari
Tidak mengherankan pula, bila para Ulama Ahlus Sunnah mengingkari praktek berdoa dan dzikir dengan cara seperti ini, sekaligus mengingkari para pelakunya. Sebut saja, Imam Syâfi’i (w. 204H), al-Hâfizh Yazîd bin Hârûn (w. 206), Imam Ahmad bin Hambal (w. 241H), al-Hâfizh ‘Ubaidillâh bin Muhammad bin Bathtah (w.387H).

Muhammad bin Walid ath-Thurthusyi rahimahullâh (w. 520H) mengatakan, “Aneh sekali, bila engkau berpaling dari doa-doa yang disebutkan Allâh Ta’ala dalam kitab-Nya tentang doa-doa_ para nabi, dan orang-orang pilihan-Nya yang disertai (bukti) pengabulan doa-doa itu (oleh Allâh Ta’ala) , kemudian engkau justru memilih-milih sendiri teks (doa) para penyair dan penulis, seolah-olah engkau telah berdoa dengan seluruh doa para nabi dan orang-orang terpilih itu, kemudian merasa butuh dengan doa-doa (buatan) orang yang lain”. [9]

‘Allamah al-Mu’allimi rahimahullâh mengatakan, “Betapa meruginya orang yang meninggalkan doa-doa yang berasal Kitâbullâh atau Sunnah Rasûlullâh , sampai hampir-hampir tidak berdoa dengannya. Ia justru mencari yang lain dan memilihnya serta mengamalkannya secara rutin. Bukankan ini perbuatan kezhaliman dan ‘udwan (penentangan)?”. [10]

Motivasi Imam ath-Thabrâni rahimahullâh menyusun kitab doa
Dalam muqadimah kitabnya ad-Du’â, Imam ath-Thabrâni rahimahullâh menyampaikan motivasi penyusunannya dengan berkata, “Kitab yang ini aku susun telah mencakup doa-doa Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam . Yang mendorongku untuk menulisnya, (karena) aku melihat banyak orang yang justru mengamalkan doa-doa yang berbentuk sajak, doa-doa yang ditulis sesuai dengan jumlah hitungan hari, yang tidak pernah diriwayatkan dari Rasûlullâh shallallâhu ‘alaihi wasallam juga tidak berasal dari salah seorang Sahabat beliau, tidak juga berasal dari kalangan Tâbi’în (generasi terbaik umat,red). Ditambah lagi, adanya ketidaksukaan Rasûlullâh shallallâhu ‘alaihi wasallam terhadap doa yang berbentuk sajak…maka aku menyusun kitab ini disertai sanad-sanadnya dari Rasul shallallâhu ‘alaihi wasallam …”. [11]

Kesimpulan
Menjadi kewajiban umat untuk menomorsatukan petunjuk Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam dalam segala hal, termasuk mendahulukan dan lebih memilih teks doa-doa dan wirid dari beliau shallallâhu ‘alaihi wasallam yang jelas kemuliaan dan keutamaannya. Dan ini salah satu dari hal yang akan menguatkan perwujudan kecintaan dan pengagungan kita kepada beliau shallallâhu ‘alaihi wasallam . Ingat, pilihan Nabi shallallâhu ‘alaihi wasallam yang ma’shum bagi umatnya adalah perkara yang terbaik, paling mendatangkan keselamatan, kebaikan dan kesuksesan. Wallâhu a’lam

Silahkan lihat pembahasan ini dalam kitab:
1. Tashhîhud Du’â , DR. Bakr Abu Zaid. hlm. 93-99
2. Fiqhul Ad’iyati wal Adzkâr, Prof. DR. Abdur Razzaq al-’Abbad al-Badr 4/7-10, 2/44-57
Diterbitkan oleh Majalah As-Sunnah edisi 06 Thn.XV/Dzulqa’dah1423H/Oktober2011M

Footnote:
[1] Do’a & Wirid, Yazid bin Abdul Qadir Jawas, hlm. 8
[2] Al-Jâmi li Ahkâmil Qur`ân 4/179. Lihat Fiqhul Ad’iyati wal Adzkâr 4/9
[3] Lihat al-Futuhât ar-Rabbâniyyah, Ibnu ‘Allân 1/17
[4] Majmû al-Fatâwâ 1/346
[5] Fiqhul Ad’iyati wal Adzkâr 4/10
[6] Lihat Tashhîhud Du’â hlm. 94
[7] Pernyataan ini bukan untuk merendahkan derajat Ulama, namun untuk menegaskan keistimewaan dan keunggulan teks dzikir dan doa dari al-Qur`an dan Sunnah agar lebih diperhatikan, diutamakan dan dinomorsatukan dalam pengamalan.
[8] Namun makalah ini tidak membahas hal itu
[9] Nukilan dari Tashhîhud Du’â hlm. 94
[10] Al-’Ibâdah, al-Mu’allimi. Nukilan dari Fiqhul Ad’iyati wal Adzkâr dari hlm. 2/47
[11] Ad-Du’â, ath-Thabrâni 2/785. Lihat Fiqhul Ad’iyah 2/48

[Majalah As-Sunnah edisi 06 Thn.XV/Dzulqa'dah1423H/Oktober2011M]

Dipublikasi ulang dari : http://ibnuramadan.wordpress.com

About these ads

2 Responses

  1. Lebih baik berdoa dengan bahasa sendiri, daripada berdoa pake bhs yg nggak dimengerti. Nanti salah ucap salah arti. Jangankan yang diucapkan, yg ada dalam hati pikiran manusiapun Tuhan tahu, karena Tuhan tahu sekali bahasa manusia. Emang Tuhan cuma tahu bhs Arab saja ?

  2. Kalau nggak ngerti ya belajar mas,.supaya nggak salah…iyo bener Allah Subhanahu wa ta’ala Maha tahu apa yang dipikirkan dalam hati dan pikiran hambaNya, tapi Allah Subhanahu wa ta’ala Maha adil dan bijaksana..oleh karenanya Allah ta’ala mengutus Rasul dan menurunkan Kitab agar diajarkan kepada kita semua apa yang diinginkan Allah dan RasulNya, itulah Islam, bukan mengamalkan agama sakarepe dhewe…., contoh sampeyan kalau sholat dengan bahasa indonesia yo sholate nggak sah…., mengapa demikian?, karena ada beberapa hal :

    1. Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda:

    من عمل عملا ليس عليه أمرنا فهو رد

    “Barang siapa yang mengerjakan sebuah amal perbuatan yang tidak ada contohnya dari kami, maka dia itu tertolak.”
    (HR. Muslim : 1718)

    2. Rasululloh Shallallahu alaihi wa sallam bersabda:

    صلوا كما رأيتموني أصلي

    “Sholatlah sebagaimana kalian melihatku mengerjakan sholat.”

    (HR. Bukhori : 631, Muslim : 674)

    3. Jumhur Ulama mengatakan tidak syah sholat tidak sah sholat menggunakan bahasa selain bahasa arab, bahkan tidak sah sholat meskipun mengunakan bahasa arab tapi bukan Al Qur’an yang dibaca melainkan tafsirnya. Misalkan kalau seseorang membaca :

    الثناء على الرحمن رب السموات و الأرض وما بينهما

    “Segala puji bagi Alloh yang maha Rohman pencipta dan pengatur langit dan bumi serta yang ada diantara keduanya.”

    Meskipun lafadl ini bahasa arab dan semakna dengan firman Alloh:

    الحمد لله رب العا لمين

    Segala puji bagi Alloh Robb sekalian alam.”

    (Lihat Al Mughni Imam Ibnu Qudamah 2/158, Al Bayan Fi madzhab Imam Syafi’i syarah Al Muhadzab oleh Imam Al Imroni 2/195, Al Majmu Syarah Muihadzab Imam Nawawi 3/341 )

    4. Rasululloh Shallallahu alaihi wa sallam bersabda : “Tidak sah sholat seseorang bagi yang tidak membaca surat Al Fatihah.”
    (HR. Bukhori 756, Muslim 394).
    Catatan: seandainya seseorang membaca terjemahan Alfatihah, maka dia tidak dikatakan sedang membaca Al fatihah, karena Alfatihah adalah Alqur’an ( bahasa Arab ), dan terjemahan Alfatihah ( bahasa indonesia ) bukan al Qur’an.

    Karena Al Qur’an itu lafadl dan maknanya merupakan mu’jizat dari Alloh, maka apabila dirubah menjadi bentuk lain atau bahasa lain niscaya akan hilanglah kemu’jizatnya serta tidak dinamakan Al Qur’an lagi dengan kesepakatan kaum muslimin (Lihat Al Majmu’ Syarah Muhadzab 3/342). Allahul musta’an.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 4,763 other followers

%d bloggers like this: